Oleh: gragecirebon | 16-Mei-2008

Siapkah Cirebon Menjadi Propinsi?

Belakangan ini isu Cirebon menjadi propinsi semakin menghangat, seolah-olah Wis Wayae orang Cirebon membangun wilayah khusus sendiri memisahkan diri dari Jawa Barat. Isu ini bukan hal baru, sebenarnya kita pun sudah mendengarkan beberapa waktu yang lalu. Setidaknya selentingan dan kabar setelah adanya pemekaran propinsi Jabar menjadi Propinsi Banten. Tapi apakah memang siap Cirebon menjadi Propinsi, baik siap mental, moral dan tentu saja sumber dayanya? Jangan-jangan ini hanya sekedar nafsu belaka karena keok di pemilihan kepala daerah. Tapi setidaknya, wacana Cirebon Dadi Propinsi mungkin perlu dikembangkan ke masyarakat, tidak perlu buru-buru atau pun debat kusir dulu, yang penting pemikiran , rencana dan persiapannya benar-benar tepat. Jika tidak ya paling cuma isu semata….bagaimana menurut Anda? Pantaskan Cirebon Menjadi Propinsi mengikuti Banten yang sudah menjadi propinsi sebelumnya?


Responses

  1. menurutku sah-sah aja kalo cirebon ingin melepaskan diri dari jawa barat tapi apakah sudah sesuai dengan keinginan aspirasi masyarakat cerbon agar nantinya tidak akan terjadi kesemrawutan terhadap pengelolaan propinsi baru ataukah hanya ingin mencari jabatan yang mana ada pihak2 yg belum mendapatkan jatahnya.

  2. memang CIREBON HARUS jadi provinsi.tetapi waktunya bukan sekarang,5 tahun lagi baru tepat.
    SEKARANG:
    1. Adakan universitas NEGERI di CIREBON (UNIBON = Universitas Negeri CIREBON)
    Dengan 3 wilayah Kampus Teknik di Indramayu, Rektorat dan Sosial Ekonomi di Cirebon, MIPA di Kuningan

    Tentunya bertujuan Manusia Cirebon yang berakhlak

    Amin

  3. Kurang satu bos, bikin universitas yang unik, sains agama dan seni budaya juga diajarkan di cirebon.

    Lokasinya di kota cirebon juga atau sekitar plered.

    Ide membagi lokasi fakultas benar2 menarik, Indramayu mungkin konsentrasi ke teknik pertambangan minyak, produksi, distribusinya dan mekanikal yang berbau kelautan serta pertanian.

    MIPA di Kuningan juga cocok, dekat-dekat kawasan hijau Ciremai.

    Sip lah sapa sing mau dadi sponsor????
    Minimal sponsor ngocol dulu hahaha

  4. bisa juga seh cirebon jadi provinsi
    tapi apa udah mampu SDS,SDM dll nya????setahu saya pembangunanya juga blum merata soalnya di liat dari infrastruktur hanya terpusat dikota dan kab cirebon bagian barat saja sedangkan cirebon timur seakan terlupakan dari pembangunan.biki universitas disana dong!!!!! biar merata dan tidak adanya diskriminasi demografy…

  5. kita stuju bae Cerbon dadi propinsi soale inkam kapitae manjing, lang kang pada kerjae iku akeh pisan ning wong bandung kabeh dadi kang luru kerja akeh sing wong adoh dudu wong cerbone, ari wong cerbone akeh sing pada ngaggur. apa kuenkuh lapangan kerjae go wong bandung tah go wong cerbon. ari wong cerbone bakal luru kerja akeh sing pada bli manjing kerja atawa bli lolos manjing kerja padahal lapangan kerja iku ana ning cerbon. dadi wong cerbon kudu bisane dadi aken kota propinsi dewek supaya inkam kapitae nggo wong cerbon dewek dudu nggo wong bandung supaya wong cerbon pada seneng bisa pada mekaya. Padahal potensie sugihe genae daerahe cerbon sing awit gunung cermai sampe indramayu sugih dunyae, ari sing ngidul akeh genae pariwisata. ari sampe lor iku genae minyak bumi terus sing wetan iku sampe ngulon genae dunya industri. ari sing wetan iku genae pelabuhan, genae industri segara karo tanduran bawange terus karo tempat pariwisata keraton kesultanan cerbon ari sampe ngulone iku genae industri kerajinan tangan sing panganan sampe batike wong cerbon terus ning palimanane iku genae industri semen, jatiwangie industri gendeng karo bata. dadi kudue weong cerbon dewek kang ngelola aja kang akeh wong bandung bae. truse kudu inkam kapitae manjing kabeh ning wong cerbon. dadi kita ya setuju bae cerbon dadi kota propinsi supaya wong pada makmur uripe gemah ripah loh jinawi kuenku………….???????

  6. isun uga setuju karo gagasan yen cerbon iku dadi propinsi dewek. kita wis sue ora duwe identitas budaya sing kuwat sabab kita wis suwe kaya dijajah karo wong pasundan. paadahal cerbon kiu bengien dadi puasat budaya, agama lan niaga malah sabab ceron maju kabeh wilayah pasundan milu maju lan manjing agama islam kanga rahmatan klil alamin. dadi wong cerbon kudu sadar maring buyae dewek lan bangga nganngo basane dewek.

  7. isun setuju pisan yen cerbon dadi propinsi pisah saking jawa barat. kita wis suwe kilangan identitas budaya sabab wong cerbon wis lawas dijajah karo wong pasundan. akeh wong cerbon klalen karo budaya asline malah luwih pinter ngomng sunda timbang basa cerbon apa maning ngomong babasan wis bli bisa babar blas . kita kudu isin sabab ora duwe identitas maning. cerbon iku bengien pusat budaya, agama lan niaga. majune cerbon nggawa majune pasundan malah wong pasundan pada manjing agama islam kang rahmatan lil alamin sabab upaya sing kuwat suanan gunung jati lan ulama cerbon sejene.

    muga-muga cerbon ageh dadi propinsi …amin

  8. Langkah yang perlu disiapkan untuk merealisasikan wacana ini adalah :

    1. Adanya Universitas Negeri, sebenarnya hal ini pernah diajukan oleh pemerintah pusatkepada UNSWAGATI, tapi sejauh yang saya tau 2 kali pihak Yayasan yang mengelola UNSWAGATI menolak. Dana pertama dialihkan ke Unsud Purwokerto, Dana kedua dialihkan ke IAIN Sunan Gunung Jati yang kini berubah nama Menjadi STAIN Cirebon setelah menrima dana tersebut. Seandainya UNSWAGATI berubah menjadi UGATI (Universitas Gunung Jati) (negeri.red) saja, mungkin langkahnya akan lebih mudah.
    2. Optimalisasi pertumbuhan ekonomi harus dibuktikan, agar pemerintah pusat yakin bahwa ciirebon sudah mampu lepas dari priangan, karena cirebon bukanlah priangan, itu terbukti dengan bahasa yang berbeda dengan wilayah priangan pada umumnya. Kultur Cirebon adalah percampuran antara Sunda, Jawa, Arab dan Eropa. Hal itu bisa dilihat pada arsitektur 3 keraton yang ada di cirebon (Kasepuhan, Kanoman dan Kacerbonan) yang berbeda gaya arsitekturnya. aset-aset yang harus di optimalisasi pengelolaannya menurut saya adalah (Pelabuhan, Bandar Udara, Kawasan Industri Rotan Tegalwangi, Kawasan Industri kecil rumahan di daerah plered dalam hal ini makanan ringan dan olahan, Pasar Kueh, Stadion Bima, Perkebunan Tebu di daerah Cirebon Timur+Cirebon Barat+sebagian Indramayu dan Majalengka) serta banyak lagi aset2 yang bisa dimanfaatkan dengan maksimal.
    3. Kesatuan tekad dan niat yang harus tumbuh di antara seluruh rakyat wil.III Cirebon, agar cita-cita ini bisa terwujud.
    4. Kesunguhan niat dari kalangan Pemimpin dan Sesepuh daerah, bukan PROFIT ORIENTED.
    5. Ingat selalu amanat dari pendiri Cirebon, Waliyullah Sunan Gunung Jati, “Isun Titip Tajug lan Fakir Miskin.”

    saya pribadi sangat mendukung wacana ini, semoga mimpi manis ini akan jadi sebuah kenyataan bukan hayalan fatamorgana semata.

    akhirul kalam, kula selaku generasi nem cerbon, ngarepaken sanget, mugi-mugi niat ingkang sae puniki saged di ijabah dening Guti ALLAH.SWT ingkang MAHA KUASA di antara para penguasa.

    mangga sareng-sareng kula sedanten ngawujudaken niat puniki, supados cerbon saged ngeraih malih kejayaan ingkang sengien pernah di alami dening pendahulu kula sedanten….

    HIDUP PROVINSI CIREBON…..!!!!!

  9. ikutan ngomong..ah, menurut saya ada kaitannya ma masalah “jatah dan upeti ke pusat”, ..di hayati ndiri dah..:), emang dengan otonomi daerah gak cukup yah?, cirebon saja gak cukup biarpun ditambah indramayu yang notabene ‘kaya minyak’ dan mempunyai bahasa dan budaya yang hampir sama lebih mantap lagi di tambah majalengka+kuningan, masalahnya dari segi bahasa gak masuk tuh..,okeh lah kalo masalah budaya+bahasa menjadi bagian yang low level priority, gimana majalengka+kuningan mau dilupain lha wong air minumnya aja cirebon dari 2 kota itu?🙂,meski dipikirin lagi??

  10. minta artikelnya yah om,pak ???
    salam kenal saya juga blogger cirebon

  11. Cirebon dadi propinsi, setuju pisan. Sebab yang saya rasakan pembangunan tidak adil. Contoh di bidang Pendidikan. Sudah berapa lama Unswagati berdiri di Cirebon? Kenapa tidak dijadikan Universitas Negeri saja biar grade pendidikan di Cirebon naik. Mengapa tidak ada itikad dari pemerintah prov. jabar untuk membuat universitas negeri di Cirebon. Kalau ada univ. negeri di Crb, warga cirebon dan sekitarnya kan tidak jauh-jauh menyekolahkan anaknya. betul gak?

  12. Boleh dan berhak tapi tidak baik. Yang lebih baik adalah membuka visi dan kemampuan kenapa orang cirebon tidak jadi Gubernur Jabar dan Banten? Misah dan bikin pemerintahan sendiri yang sudah-sudah membebani masyarakat untuk biaya eksekutif dan legislatif (DPRD). Bikin PT sendiri? Berani dong mendominasi ITB, Unpad, IPB, UI…

  13. Jadi maju terus kan, yang penting ada wacana dan niatnya emang tulus memajukan Cirebon.

  14. berjuanglah terus masyarakat Cirebon,semoga tercapai cita-citamu. Kami warga Cirebon di Bandung tetap mendukung

  15. Mun begitu, berita terakhir menunjukkan kalao banyak juga yang belum setuju. Soale yaitu tadi, banyak daerah sekitar cirebon yang emohbergabung. Lha kalo gitu gimana mengembangkan potensinya? Apa yang penting seandainya memang haru smenjadi propinsi?

  16. Pusat segala pusat ya Bandung, daerah lain di Jawabarat ga kebagian. Pendidikan ya bandung, jalan mulus ya bandung, Perdagangan ya bandung, Pariwisata ya Bandung, industri ya… bandung, semuanya ada di bandung. tapi lihat kalo jalan butut ya Ciayumajakuning, terbelakang ya Ciayumajakuning, Universitas negeri tidak ada ya…Ciayumajakuning, pelabuhan ga optimal ya.. Ciayumajakuning. rakyat miskin ya… Ciayumajakuning, makanya segera bangkit masyarakat Ciayumajakuning bangun daerah kalian. Segera wujudkan Provinsi Cirebon. Sudah saatnya Cirebon lebih maju. Ayo anak-anak muda Cirebon jangan mau tertinggal. Ciayumajakuning punya potensi bahkan bisa lebih maju dari Jabar. Untuk daerah Karawang dan Subang bisa ikut bergabung. Hidup Prov. Cirebon

  17. Provinsi Cirebon hanya retorika kalau orang-orang di luar Cirebon pada gak mau pulang kampung…padahal banyak orang2 pinter di luar cirebon, tapi kenapa ogah mudik?
    🙂

  18. Ibu kota Provinsi Cirebon harus di Kuningan

  19. Ibu kota Provinsi Cirebon harus di Kuningan ato Maja lengka, baru boleh jadi provinsi Pantura

  20. saya orang Kuningan
    sungguh tak setuju jika provinsi Pantura dibentuk hanya untuk menaikkan eksistensi minoritas JAwa di Pantura, padahal mayoritas kan Urang Sunda di (maja lengka, Kuningan, kab Cirebon), jadi kalo mau merdeka bikin provinsi pantura ya ibu kotanya di KUNINGAN ato MAJA LENGKA, ato KAB CIREBON/SUMBER, jangan Indramayu ato kota Cirebon, sebab mereka benci Sunda, padahal orang Sunda tuh pendiri kota Cirebon, tahu ngak siapa Pangeran Cakrabuawana, Sunan Gunung jati, kan cucunya Prabu Siliwangi, urang SUnda,
    jangan sok Jawa di PAntura lo!

  21. saya rasa provinsi adalah sebuah kebutuhan yang tidak bisa ditawar-tawar lagi. ditengah hegemoni jawa, keangkuhan sunda, cuma itu saja solusinya. namun masalah paling besar bagi kita adalah otak udang dan nyali kecil dari wong-wong cerbon. hal itu telah dituturkan oleh raffles dalam History of Java (1817) jika dua ratus tahun lalu kita adalah bangsa pejuang, namun sejak pemberontakan-pemberontakan pangeran raja kanoman, bagus serit, bagus jabin, dipadamkan maka cara berpikir dan pola berpikir wong cerbon menjadi sangat apatis bahkan yang lebih ironis, menurut raffles dulu cerbon adalah provinsi kaya namun karena pola berpikir masyarakatnya berubah menjadi acuh cuek menjadi daerah termiskin dan nyaristerus menerus kelaparan jika kemarau melanda.

  22. Saya kira pendirian propinsi cirebon itu hanya masalah SARA, kalau masalah pembangunan di Jawa Barat, Cirebon itu lebih maju dari Kuningan. Kalau masalah ini dibiarkan mengikuti hawa nafsu maka Indonesia akan hancur karena masalah kesukuan. Di propinsi-propinsi lain di luar Jawa (Sumatra, Kalimantan, Sulawesi, Irian) yang wilayahnya lebih luas, pembangunan belum maju, jalan sempit/tanah, sekolah jarang/sederhana, suku-suku pendatang dapat hidup berdampingan dengan rukun, tidak membuat propinsi sendiri. Bahkan suku-suku Jawa, Bugis, Minangkabau, Banjar, Riau yang berada di Malaysia sudah menyatu menjadi Melayu.
    Nenek moyang saya pun berasal dari Jawa/Mataram 300-an tahun yang lalu, namun karena nenek moyang saya sudah berada di Kuningan maka saya mengatakan pada semua orang bahwa saya adalah suku Sunda karena di sanalah saya lahir, dibesarkan, bermain dengan kawan-kawan, berbahasa Sunda, menikah. Ada pepatah dimana bumi dipijak disana langit dijunjung. Saya bangga, rindu dan bahagia dengan tanah kelahiran dan kawan-kawan.
    Setahu saya masyarakat Sunda pun bukan masyarakat yang angkuh mereka masyarakat yang ramah, mereka pun tidak gila kekuasaan kita lihat saja presiden-presiden semua orang Jawa (Habibie turunan Jawa). Marilah kita semua hidup berdampingan dengan rukun. Kita sudah bosan dengan pertikaian/permusuhan antara suku.

  23. Saya kira pendirian propinsi cirebon itu hanya masalah SARA, kalau masalah pembangunan di Jawa Barat, Cirebon itu lebih maju dari Kuningan. Kalau masalah ini dibiarkan mengikuti hawa nafsu maka Indonesia akan hancur karena masalah kesukuan. Di propinsi-propinsi lain di luar Jawa (Sumatra, Kalimantan, Sulawesi, Irian) yang wilayahnya lebih luas, pembangunan belum maju, jalan sempit/tanah, sekolah jarang/sederhana, suku-suku pendatang dapat hidup berdampingan dengan rukun, tidak membuat propinsi sendiri. Bahkan suku-suku Jawa, Bugis, Minangkabau, Banjar, Riau yang berada di Malaysia sudah menyatu menjadi Melayu.
    Nenek moyang saya pun berasal dari Jawa/Mataram 300-an tahun yang lalu, namun karena nenek moyang saya sudah berada di Kuningan maka saya mengatakan pada semua orang bahwa saya adalah suku Sunda karena di sanalah saya lahir, dibesarkan, bermain dengan kawan-kawan, berbahasa Sunda, menikah. Ada pepatah dimana bumi dipijak disana langit dijunjung. Saya bangga, rindu dan bahagia dengan tanah kelahiran dan kawan-kawan.
    Setahu saya masyarakat Sunda pun bukan masyarakat yang angkuh mereka masyarakat yang ramah, mereka pun tidak gila kekuasaan kita lihat saja presiden-presiden semua orang Jawa (Habibie turunan Jawa). Marilah kita semua hidup berdampingan dengan rukun. Kita sudah bosan dengan pertikaian/permusuhan antara suku.

  24. Ingin bentuk provinsi dikarenakan salah satu masalahnya yaitu beda bahasa dan merasa bukan orang sunda (mungkin sangat benci urang sunda) merasa berhak untuk membuat provinsi cirebon, dikarena quota kab/kota hanya 3(Kab Indramayu, Kab/kota cirebon) maka mereka turut menyeret kab kuningan dan kab majalengka agar quota 5kab/kota terpenuhi untuk membuat provinsi padahal kedua kab itu mayoritas urang sunda dan berbahasa sunda jelas disini ada kelicikan dari wong jawa cerbon untuk mengotak-ngotakan lagi urang sunda seperti keberhasilan wong jawa serang banten yang telah mengambil lebak dan pandeglang dari jawa barat padalah wong jawa serang adalah pendatang atau penjajah yang mendirikan kesultanan banten diTatar sunda.
    Cirebon dan Banten mereka adalah para penghianat didalam wilayah kerajaan sunda dan yang menyebabkan runtuhnya kerajaan sunda

  25. waduh perlu persiapan yang banyak euy:
    1. pemerataan pembangunan kudu jalan dingin
    2. SDM nya kudu ditingkatkan…
    3. benahi pelayanan RSUD nya dunk…
    4. percantik lagi dong tata kotanya
    5. ayo bangun potensi tempat wisata, bersihkan pantai pesisir! biar bisa jadi income daerah tuh…
    6. rakyat jangan terlalu tergantung pemerintah ya…
    7. BEBAS KKN dong!!!!!!!!!!!! biar bisa jadi contoh teladan
    Ayo tambahin dunk!!!!!!!
    Pokoke peer kita bersama, jangan cuma nafsu aje tapi perbaiki dulu segala aspek, baru mikirin jadi kota propinsi, gak mudah bo!!

  26. Priben Kabare Propinsi Cirebon kuh?????????
    meneng bae, wong Tapanuli bae wis berjuang???

  27. Gimana nig gragecirebon kok berita Propinsi Cirebon sepi, mana itu P4C, mana deklarasi Propinsi Cirebon????semangatnya kok kendor ya?Sekali lagi Propinsi Cirebon bukan sunda ato jawa, Cirebon adalah Cirebon yang punya potensi dan kekuatan untuk maju. Saya merasa bangga jika Cirebon menjadi Propinsi walau saya sekarang warga Bandung

  28. Dilihat dari berbagai sudut pandang PROPINSI CIREBON sudah layak berdiri, malah seharusnya sudah dilakukan sejak kompeni angkat kaki dari bumi cirebon ini. cuma mungkin saat itu KI GEDE-KI GEDE di Cirebon kurang serius dan heroik dalam memperjuangkannya, Apalagi jaman ORBA yang kita tahu semua keputusan diambil pemerintah pusat, wacana itu hampir tenggelam dan serba kikuk dalam memperjuangkan wacana ini.
    Jika dilihat dari Sejarah, dimana CIREBON pernah menjadi sebuah KERAJAAN ISLAM dengan para pemimpinnya yang kharismatik, sangat disegani dan dihormati sampai saat ini, bahkan wilayahnya pun selain ciayumajakuning, juga hampir sepanjang pantai utara pulau jawa bagian barat, dan jawa tengah bagian barat, sejarah ini merupakan modal utama, dan eksistensi sejarah ini tidak usah diragukan lagi,
    Kedua adalah tentang wilayah dan jumlah penduduk, wilayah dan jumlah penduduk Ciayumajakuning saat ini sudah cukup memenuhi syarat berdirinya sebuah PROPINSI, apalagi jika saudara kita di wilayah timur dan barat Cirebon seperti Brebes, Subang dan Karawang yang secara batin masih ada ikatan emosional mau bergabung itu lebih baik.
    ketiga tentang infrastruktur, hal ini juga tidak usah diragulkan lagi, Cirebon punya segalanya, disini ada pelabuhan, ada lapangan terbang, jalur kereta api ke tujuan jalur selatan dan utara jawa tengah dan timur, jalan utama darat dan lintasan yang hidup 24 jam, kemudian jika dilihat dari Sumber daya alam (SDA) diwilayah ini punya laut yang panjang dan kekayaan laut ini masih belum tergali. ada banyak potensi wisata alam dan budaya, ada minyak, gula dan lumbungnya beras, dan masih banyak lagi, yang masih bisa digali dan ditingkatkan,

    Kita jangan hiraukan orang-orang atau pejabat yang pesimis dan negative dengan alasan SDM-lah, diwilayah ini banyak sarjana nganggur, banyak pula SDM di Pemda yang belum diberdayakan, masa se bumi cirebon ini gak ada sdm yang mampu memimpin, itu sangat merendahkan wong carbon, kalau memang gak ada, pada tahap awal kita bisa minta bantuan Pemerintah Pusat dan Propinsi Jabar untuk ngebimbing, sebagai starter gak usah malu-malu import SDM dari Jabar dan Propinsi lainnya. Sebagi contoh Propinsi Banten SDMnya sebagian besar dari Propinsi Jabar, sekarang mereka sudah bisa jalan sendiri, merencanakan dan menentukan arah pembangunannya sendiri. semua memang membutuhkan perjuangan dan pengorbanan, kalau ingin maju ya harus perih dulu, jangan minta disuapin terus. kalo masih ngegandul ke Propinsi Jabar kapan akan majunya, nanti malah jalan ditempat, ngurut dada terus melihat wilayah lain maju pesat, sekarang sudah waktunya ambil keputusan, untuk memperjuangkan wilayah sendiri menjadi lebih maju, berpisah dengan jabar bukan berarti putus hubungan dan jelek, setelah berdiri PROPINSI CIREBON malah kita bisa bekerja sama dengan Jabar dan propinsi lainya.
    Inget pepatah sejarah Mbah kuwu Cakrabuana dan Jeng Sunan Jati, Kien wani, kiki wani, kapan bae wani, Wani ambil keputusan, wani ambil resiko dan Wani Memperjuangkannya, biar cirebon lebih maju, rakyat lebih sejahtera,…….
    yuuk kita berjuang bersama dan kita dukung KI GEDE Nana Sudiana sebalad-balade dalam mepasilitasi dan memperjuangkan PROPINSI CIREBON……….wis wayahe..KUDU SIAP………. (Salam saking Kula Muchlas, tiang grage ana ning Bandung e-mail : garage_crb@yahoo.co.id, 022-91112615)

  29. nyambung lagi yah…,
    Punten nanggapi tulisan kang coki ….. Kang coki punten banget jangan membuat statemen gak bener. Bahwa orang jawa (Cirebon) benci orang sunda… gak bener itu, jawa dan sunda yang ada di Cirebon adalah hasil pembauran budaya, coba anda datang ke Pemkot cirebon disana banyak pejabat yang berasal dari kuningan, banyak karyawan berasal dari majalengka, Bupati Cirebon juga orang Kuningan, jadi gak beralasan kalau orang jawa cirebon membenci orang sunda, apalagi punten banget Pendiri cirebon sendiri merupakan Putra Mahkota Raja Pajajaran yang notabene wong sunda banget.
    Saya sendiri lahir dari hasil pembauran jawa dan sunda cirebon, gak ada tuh benci membenci yang ada adalah rasa kebersamaan dua bahasa satu budaya, satu komunitas, satu daerah, satu wilayah ya CIREBON.
    Sebagai contoh dalam kebersamaan : saya selama 3 tahun (2001-2004) merantau di Kota Serang-Banten, disana saya bergabung dengan satu komunitas yang dinamakan CIMAYUNGAN (Cirebon Majalengka Indramayu dan Kuningan)….ada kuningnya kan…! yang saat itu dipimpin oleh Wakli Ketua DPRD Prop.Banten, yang berasal dari Cirebon yaitu Bapak Jamaluddin (Alm) disana saya enak banget hidup rukun saling membantu antara warga CIMAYUNGAN berbaur dengan warga Banten, tidak ada tuh saling membenci antara jawa sunda cirebon. jadi gak ada tuh orang jawa benci sunda di Cirebon. Justru disini terjadi pembauran antara sunda dan jawa

    Mungkin kalau orang jawanya yang dimaksud adalah jawa tengah dan jawa timur itu karena ada keterkaitannya dengan SEJARAH HITAM PERANG BUBAT itu sah-sah saja, dan bukan hanya orang kuningan saja yang benci, saya juga dan mungkin seluruh orang jawa barat juga benci banget, bukan sama orang jawanya, tapi sama oknum Patih majapahit bersama bala tentaranya yang nggak jujur, nggak satria, nggak gentle gitu lho……dan itu menurut saya bukan perang, tapi pembantaian terhadap raja, putri citraresmi dan tentara sunda yang datang untuk pinangan. Kalau perang beneran saya yakin banget mereka nggak wani ngelawan tentara kerajaan sunda. Gak ada dalam sejarahnya sejak jaman raja-raja sunda sampai KERAJAAN ISLAM CIREBON, kerajaan Jawa dari jaman Majapahit sampe mataram wani nyerang Wilayah KERAJAAN SUNDA (Pajajaran dan Galuh) dan KERAJAAN ISLAM CIREBON.

    Kembali ke pokok permasalahan yah…
    Cirebon ama kuningan …wah itu hubungan bapak dan anak jangan di urek-urek lagi kang….

    Nah sekarang yuuuck kita dukung Deklarasi Pendirian PROPINSI CIREBON demi kepentingan bersama orang atau warga CIAYUMAJAKUNING atau CIMAYUNGAN.
    kalau masalah ibukota kan harus siap infrastruturnya, nah sekarang ini yang paling siap jadi pusat pemerintahan kan KOTA CIREBON, atau ke arah selatan ya Daerah Sumber…biar sejuk kaya Bandung, Kalau kantor-kantor Dinasnya bisa saja di masing-masing kota/kabupaten disesuaikan sumberdaya yang ada di Kota atau Kabupaten tersebut

    (Salam Muchlas, tiang grage ana ning Bandung e-mail : garage_crb@yahoo.co.id, 022-91112615)

  30. aku setuju cirebon jd propinsi

  31. aku anak kuningan setuju apa lagi kuningan ikut ke cirebon aku dukung dengan do’a

  32. ingsun tyang jagapura ndukukng 100%cerbon dadi provisi masyarakt CIAYUMAJAKUNING.MAJU PEMBANGUNANNE SJAHTRA MAJU

  33. jare kita, wong cerbon kudu bisa ngola SDM,daerahe dewekkan seng penghasilan akeh pisan. lan aja nurut bae seng perintah wong sejen kudu bisa mandiri,penghasilan cerbon.cukup lumayan,enggo kepentingan masyarakat wong cerbon.! Terus enggo bupati cerbon,sistem kerja kontrok kudu di ilang nang,ibaratte bae wong cerbon dadi budak wong luar negri. khususe wong menggawe ning rotan.semoga tulisanne kita di respon deng bupati cerbon.!

  34. Siapkah Cirebon Menjadi Provinsi?

    (Jawabannya akan Anda baca di paragraf terakhir).

    Langsung saja..
    Kenapa ingin menjadi Propinsi??

    001. Sentralisasi *politik, ekonomi, sosial, budaya dan lain sebagainya (terpusat di ibukota propinsi).

    002. Menimbulkan ketimpangan (*berhubungan dengan no. 001) .

    003. JAWA BARAT BUKAN HANYA BANDUNG DAN SEKITARNYA…!!!

    004. Dan lain sebagainya.

    Langsung saja.

    Pertimbangan;

    –> Kelemahan

    001. Apakah sudah menjadi aspirasi mayoritas rakyat/masyarakat Cirebon??

    002. Wacana Provinsi Cirebon apakah hanya akal-akalan elit politik yang sakit hati karena tidak mendapatkan jatah kekuasaan (kalah dalam perebutan kekuasaan)???

    003. Manuver dari elit politk yang sakit hati untuk memperkeruh situasi dan kondisi politik (ekonomi, sosial, budaya, agama dan lain sebagainya.–semua memiliki korelasi/hubungan–Dikarenakan dalam hal ini Anda/Kita tidak dapat memisahkan yang satu dengan lainnya)di tanah air??

    004. (Sudah ditulis di atas, tapi akan saya jabarkan sedikit). Terjadinya konflik SARA (Kota Cirebon terdiri dari banyak Suku, Agama, Ras dan antar Golongan yang saat ini rentan menjadi pemicu konflik).

    Contoh kasus (saya ambil dari forum diskusi di https://gragecirebon.wordpress.com/2008/05/16/siapkah-cirebon-menjadi-propinsi/#comment-44);

    –> Silahkan Anda baca posting dari Sdr/I

    0001. By: imam as’ari on 4-Juni-2008
    at 2:17 pm
    0002. By: cOKI on 5-Oktober-2008
    at 2:26 pm

    004. Demografi (ilmu tentang susunan, jumlah, dan perkembangan penduduk; ilmu yg memberikan uraian atau gambaran statistik mengenai suatu bangsa dilihat dari sudut sosial politik; ilmu kependudukan).

    –> Kekuatan

    Dibandingkan dengan ibukota propinsi Jawa Barat, Cirebon memiliki kelebihan –dalam hal ini Geografis–. Kota Cirebon memiliki semua unsur transportasi yaitu darat, laut/air dan udara. Ibukota propinsi Jawa Barat (saya kira Anda sudah tahu jawabannya)???

    001. Geografi/s (ilmu tentang permukaan bumi, iklim, penduduk, flora, fauna, serta hasil yg diperoleh dr bumi; /s berhubungan dengan geografi), akan saya jabarkan sedikit di bawah.

    002. Darat

    Jalur Pantura (Pantai Utara Jawa adalah salah satu jalur darat di pulau jawaatau bahkan yang terbesar –jantung perekonomian pulau Jawa–), dan lain sebagainya.

    003. Laut / Air-
    Pelabuhan Kota Cirebon,
    hasil laut, sumber daya mineral dan lain sebagainya.

    004. Udara
    Bandar Udara Penggung (kalau tidak salah sudah terdaftar di dinas bandara internasinal).

    005. Potensi Wisata
    Tempat (Gua Sunyaragi, Bangunan Peninggalan Sejarah, dll) Budaya, Kuliner dan lain sebagainya.

    006. SDA & SDM

    007. Demografi

    008. Keanekaragamaan SARA. Bukankah YANG KUASA memang menciptakan kita berbangsa-bangsa??? (Tergantung dari kaca mata mana kita melihatnya).

    009. Dan masih banyak lagi.

    UNTUK CIREBON YANG LEBIH BAIK, mari kesampingkan ego kita masing-masing, jika memang ingin Cirebon menjadi propinsi.

    Karena keterbatasan biaya dan waktu saya akhiri komentar saya..Terima kasih

    ==CIREBON SIAP MENJADI PROPINSI===

    Wassalam

  35. yang penting cirebon maju…
    mohon bagi yg pro maupun yg kontra dlam pembntukan prov.cirebon jgn bawa2 nama suku..
    kita ini (ciayumajakuning) bersaudara, dan saling membutuhkan satu sama lainya..
    yg pnting wil.cirebon bisa bersatu mewujudkan tekad untuk maju dan terbebas dari diskriminasi jabar terhadap kita..
    bukan rahasia lg, pembngn jabar lebih k wil.bandung.
    padahal potensi kita sama, atau bahkn lebih..tp mana ?

    untuk universitas negeri cirebon mungkn akan segera terwujud dgn nama universitas cakrabuana..sebgai warga cirebon sy brtrma kash kpd pa bupati, yg telah memperjuangkan UNCAK ini..tp kalo bisa kampusny jgn hanya d kab.cirebon saja(daerah watubelah,plered), tp d bagi2 ke smw kab/kota wil.crb..
    perlu koordinasi antar kpala daerah dlam hal ini..
    semoga cirebon bisa lebih maju..

  36. saya dukung itu karna bdaya cirebon beda dgn bdaya sunda
    utk org2 yang inginkan prov. cirebon pikirkan dulu
    apa sdah ato blum. klo blum
    jgan dipaksakan.

  37. mengkenen kieh lamon ngomonga mah iku gampang. delengana disit nang cirebon timur masih akeh kang pada nganggur. wong lanange ning umah. wadone ning arab. priben berarti SDM durung bisa dipenuhi. terus pemda cirebon kudu ana sosialisasi ning daerah cirebon wetan kaya nelayan-nelayan iku luh. tukang becak. buruh tani. lamon mekaten pripun kang?

  38. yawislah kita wong cerbon kang lagi merantau luruh ilmu dukung baelah………………….
    semoga Allh memberikan yang terbaik bagi wong cerbon tapi terus semajat memajukan SDM kita……..

  39. Wis kang penting Cerbon maju,,,arep dadi propinsi arep beli. kuningan lan majalengka arep setuju arep beli. Kita si pengen mbangun cerbon bae titik,,doanang kita luru ilmu ya mdah2an bisa kontribusi kanggo kemajuan Cerbon.


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Kategori

%d blogger menyukai ini: